Update 13:32 date 18/09/2018
HIDAYAH | 12 Sep, 2018 | 03:48

Jenazah Mantan Sekjen PBB Kofi Annan Tiba di Ghana

Jenazah Kofi Annan tiba di Ghana (AP) Liputan6.com, Accra – Jenazah mantan Sekretaris Jenderal PBB Kofi Annan mendapat sambutan seorang pahlawan ketika mendarat di Bandara Internasional Kotoka di Ibu Kota Ghana, Senin 10 September 2018. Dikutip dari laman VOA Indonesia, Rabu (12/9/2018) Presiden Nana Addo Dankwa Akufo-Addo menyambut jenazah Kofi Annan didampingi anggota keluarga Annan. […]

Liputan6.com, Accra – Jenazah mantan Sekretaris Jenderal PBB Kofi Annan mendapat sambutan seorang pahlawan ketika mendarat di Bandara Internasional Kotoka di Ibu Kota Ghana, Senin 10 September 2018.

Dikutip dari laman VOA Indonesia, Rabu (12/9/2018) Presiden Nana Addo Dankwa Akufo-Addo menyambut jenazah Kofi Annan didampingi anggota keluarga Annan.

Tentara berseragam mengusung peti jenazah Kofi Annan turun dari pesawat diiringi musik penghormatan yang dimainkan oleh detasemen pasukan bersenjata Ghana.

Untuk menandakan kembalinya Annan ke tanah airnya, bendera PBB yang menutupi peti jenazah itu diganti dengan bendera Ghana.

Annan akan disemayamkan di Pusat Konferensi Internasional Accra. Warga bisa memberi penghormatan di gedung tersebut pada beberapa hari sebelum pemakaman kenegaraan dilaksanakan pada Kamis (13/9).

Kofi Annan meninggal 18 Agustus lalu di Swiss dalam usia 80 tahun.

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:


Sosok Kofi Annan

Kofi Annan adalah keturunan Afrika pertama yang mencatat sejarah dengan menjadi diplomat top dunia. Ia bertugas di PBB sejak tahun 1997 hingga 2006.

Pria kelahiran Kumasi, Ghana, pada 8 April 1938 ini kemudian menjabat sebagai utusan khusus PBB untuk Suriah, memimpin upaya untuk menemukan penyelesaian damai atas konflik berkepanjangan di negara tersebut, demikian dikutip dari laman BBC.

Dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan kabar duka, Yayasan Kofi Annan menggambarkannya sebagai “negarawan global dan internasionalis yang sangat berkomitmen untuk terus berjuang sepanjang hidupnya, demi perdamaian dan keadilan dunia.”

“Di mana ada penderitaan atau kebutuhan, ia mengulurkan tangannya, merangkul banyak orang dengan belas kasih dan empati yang mendalam. Ia selalu mengutamakan kepentingan orang banyak tanpa pamrih, memancarkan kebaikan, dan kehangatan sejati dalam semua yang ia lakukan,” lanjut pernyataan tersebut.

Masa jabatan Kofi Annan sebagai sekretaris jenderal PBB bertepatan dengan Perang Irak dan mewabahnya HIV/AIDS.

Setelah belajar di Ghana dan Macalester College di St. Paul, di negara bagian Minnesota, Amerika Serikat, ia bergabung dengan PBB pada tahun 1962 sebagai staf berpangkat rendah di World Health Organization (WHO) di Jenewa.

Ia meninggalkan satu orang istri, Nane Maria Annan dan tiga orang anak, yakni Kojo Annan, Ama Annan, Nina Cronstedt de Groot.

https://www.liputan6.com/global/read/3641529/jenazah-mantan-sekjen-pbb-kofi-annan-tiba-di-ghana
® Selamat datang ke Saluran. Berita Terkini/ Maklumat yang dikemukakan di sini diambil dari sumber yang boleh dipertanggungjawabkan
KOMEN ANDA