Update 12:06 date 21/09/2018
BERITA | 13 Jul, 2018 | 03:14

Pemulungku Sayang, Pemulungku Malang

TPA Supiturang, Malang (aminudin/detikcom) Malang – Apa jadinya bila rantai kehidupan tak ada pemulung. Posisinya yang ada di paling ujung, kadang terlupakan. Padahal, pekerjannya menantang maut. Seperti terlihat di Tempat Pembuangan Akhir (TP) Supiturang, Malang, Jawa Timur. “Jumlah pemulung di sini mencapai ratusan orang. Mereka sudah bertahun-tahun mencari sampah yang bisa dijual. Keberadaan mereka kami […]

Pemulungku Sayang, Pemulungku MalangTPA Supiturang, Malang (aminudin/detikcom)

Malang – Apa jadinya bila rantai kehidupan tak ada pemulung. Posisinya yang ada di paling ujung, kadang terlupakan. Padahal, pekerjannya menantang maut. Seperti terlihat di Tempat Pembuangan Akhir (TP) Supiturang, Malang, Jawa Timur.

“Jumlah pemulung di sini mencapai ratusan orang. Mereka sudah bertahun-tahun mencari sampah yang bisa dijual. Keberadaan mereka kami ketahui, bukan ilegal,” ungkap Kepala UPT TPA Supiturang Turut Setiaji kepada wartawan, Kamis (12/7/2018) kemarin.

TPA Supiturang berada di wilayah Mulyorejo, Sukun, Kota Malang, dengan luas area kurang lebih 32 hektare. Sementara volume berasal dari rumah tangga serta sampah lain terus berdatangan hingga gunungan sampah terjadi di sejumlah titik.

“Luasnya 32 hektare, tapi sebenarnya sudah tak bisa menampung lagi,” jelas Turut.

Di tengah gunung sampah itu, nahas menimpa seorang pemulung Agus Sujarno (45). Korban bersama dua rekannya tengah sibuk memungut sampah di TPA Supiturang pada Rabu (11/7).

Entah apa penyebabnya, mereka tergelincir dari gunungan sampah yang menumpuk di area Supiturang. Dua rekan korban berhasil selamat dari peristiwa itu. Hingga pagi ini, Agus belum ketemu dan pencarian masih dilakukan.

Pemulungku Sayang, Pemulungku Malang

Di sisi lain, Pemkot merasa rasa kapasitas TPA sudah tak layak lagi. Oleh sebab itu, Pemkot berencana mencari lahan baru.

“Selain itu kita lihat memang lahan ini (Supiturang), sudah cukup memprihatinkan. Setiap hari ada 500 ton sampah dengan 150 truk. Ini terus menumpuk dan kita cari solusi yang terbaik. Jadi ini juga ada pembelajaran bagi Pemkot (Malang) dan bagi pemulung supaya (tidak) hanya karena sesuatu dia mengesampingkan keselamatannya,” ungkap Plt Wali Kota Malang Sutiaji.

(asp/rjo)

<!–

polong.create({ target: ‘thepolong’, id: 57 }) –>

https://news.detik.com/berita/d-4112540/pemulungku-sayang-pemulungku-malang
® Selamat datang ke Saluran. Berita Terkini/ Maklumat yang dikemukakan di sini diambil dari sumber yang boleh dipertanggungjawabkan
KOMEN ANDA